Progression with zenius

Kalo ingat-ingat dan back to 2016, salah satu best moment in 2016 adalah belajar sama zenius. Hm ya b- e- l- a- j- a- r. Cukup aneh ya moment terbaik malah sesuatu hal yang sering bikin males banget. Tapi inilah kenyataannya kalo belajar sama zenius guys. Seriously, momen ketika gue belajar, dapet mindset baru, dapet trik dan latihan-latihan soal menjelang sbmptn di zenius adalah momen berharga. Bagi kalian yang mikir belajar itu beban banget, coba lu simak  beberapa pengalaman gue ber-progression  (*bergerak ke arah yang lebih maju) with zenius dibawah ini. However, to know exactly the things is you have to feel by yourself.  Anyway, cekidot!

Pertama kali gue tau zenius itu saat gue buka blog zenius. Awalnya sih karena pengen nyari materi trigono karena menjelang mau ada ulangan dan gue nggak ngerti apa yang diajarin guru gue. Setelah itu, gue buka home website nya dan baca keuntungan belajar pake zenius yang kayak gini. Gue mulai tertarik nih liat belajar pake video itu lebih efektif.

zenius-education-tempat-belajar-online-yang-bikin-cerdas-dan-ketagihan

Tapi, Yah ini salah satu iklan produknya, pikir gue. Gue harus nyoba dulu, bener nggak sih apa yang di bilang di home zenius itu? Terus gue buka videonya dan seru banget. Terus lanjut buka di youtube zenius, nyari yang gratis hehe. Yah, beberapa video emang di share disitu dan seru. Terbukti gue klop pengen belajar pake zenius dan daftar premium. Unfortunately, saat itu gue gaada duit buat beli voucher nya dan gaenak minta duit orang tua. Dimana situasinya lagi banyak pengeluaran.

Setelah gue pikir-pikir lagi, nilai-nilai gue, rangking gue, nafsu makan gue,muka gue, masa depan gue *(eh bukan bukan)  waktu bimbel tetep aja jelek dan gue heran apa gue sebego itu yaa. Plus, zenius itu relatif murah berbanding kalo ikut bimbel. Akhirnya pas naik kelas 11, gue bilang sama orang tua untuk nggak ikut bimbel lagi dan pengen zeniusan. Dan jadilah akun gue member premium. gue beli yang 3  bulan  dan beli cd zenius yang fisika SMA di Gramedia, disaat yang nggak bersamaan.

Yang paling bikin semangat belajar di  zenius itu karena disitu diajarin konsep. Di saat “Oh moment” gue jadi ngerasa selama ini gue nggak bego, tapi kurang naklukin ilmu, nggak tau konsep nya aja hehe. Sering juga dipake perumpamaan biar cepet dipahamin.  Dan video yang selalu gue inget itu adalah pelajaran biologi tentang ATP. Banyak gambarnya. Kayak gini nih
metabolisme-enzim-teori-biologi-kelas-12-ktsp-2006-sma-zenius-net

Truly, Pake zenius itu efektif banget sama gue.

Ya, sama kayak tulisan di home zenius. Dengan pake video, gue bisa ngulang berkali-kali sampe puas dan ngerti banget. Selain gue bisa ngulang terus videonya, gue juga nggak pernah ngalamin nunggu buffering yang lama walaupun sinyal internet wifi di rumah lagi jelek banget. zenius ngasih  2 option untuk kualitas video. Yang flash atau html. Kalo lagi jelek atau di hp pake html, kalo lagi stabil dan kenceng sinyal internetnya gue pake flash. Ini dia tampilan kalo mau ganti-ganti kualitas video, yang ada di laman setting. member-video-zenius-netSoal nilai atau rangking gue di kelas, gue tetep memperoleh juara dari bawah. Nilai gue masih jelek, yaa sebenarnya faktor karena gabisa bagi waktu. Gue kebanyakan jadwal organisasinya, atau main daripada belajar di zenius. Gue kurang fokus. Walaupun begitu, gue ngga sedih soal nilai karena setelah belajar di zenius dan buka artikel-artikel zenius, mindset gue berubah. Gue berfikir lebih positif tentang dunia. Gue mikir kalo ke tidakbisaan gue itu bisa di ubah. Kayak artikel zenius yang terkenal banget, deliberate practice. Gue juga makin bersyukur, apalagi setelah belajar biologi, belajar tentang apa yang ada di tubuh kita, tersadar kalo hidup kita itu precious banget. yaa kayak apa yang di bilang kak Pras di twitternya.

prasdianto-kamentrader-twitter

Karena zenius yang ngerubah mindset gue, gue jadi kenal dan tau video youtube crashcourse, school of life, khan academy, dan ted-ex.  Internet jadi lebih ngasih dampak positif banget deh hehe, yang awalnya terpikir cuma untuk main games atau nonton drama korea. Ya yang pastinya internet makin berguna saat baca blog zenius yang-super-awesome-mindblowing  yang selalu gue pantengin sampe sekarang. Plus, gue juga jadi tau buku-buku legendaris kayak To Kill A Mockingbird, Tales of Two Cities, dan Cosmos

Naik ke kelas 12, gue jadi makin sering pantengin zenius dan took seriously untuk belajar. Ya seperti anak kelas 12 lainnya, saat-saat menjadi lebih bebas karena udah  senior tapi juga saat-saat bakal berhadapan sama perang-perang alias ujian nasional, sbmptn, mandiri dan sebagainya itu membuat gue wajib untuk lebih siap. harus berprogress. Disaat itu Gue juga bingung dengan jurusan, fakultas, dan universitas apa yang gue ambil. Kebingungan gue makin menjadi-jadi karena pikiran gue yang optimis berkat zenius. Gue bisa melakukan apa aja asal niat dan kemauan. Dan seperti tips yang dibilang kak glenn  di blog zenius, hindarin paksaan atau ikut-ikutan. Gue juga termotivasi dari alumni-alumni yang bilang kalo di kuliah kita belajar semuanya lagi dari awal. Dari basic. Dan yahh gue jadi maruk, gue pengen mempelajari semuanya, gue pengen bisa semua. Gue jadi bingung harus milih apa karena optional gue udah kayak belanjaan ibu-ibu yang dapet duit miliaran. Tapi sambil berbingung apa yang akan gue pilih, gue juga tetep berjuang. Gue belajar materinya dari awal dan latihan soal. Soal-soal di zenius itu banyak banget! sampe gue nggak perlu beli buku latihan soal  dan belum kesampean juga gue kerjain semua. Karena latihan soalnya lengkap dari tahun ke tahun. Ya but akhirnya gue beli satu, matematika, untuk mengasah lagi. Tapi beberapa dari soal di zenius, gue suka nemuin ada yang salah ketik dan langsung kasih problemnya ke email zenius. Beberapa hari kemudian langsung dibales. Nih contoh salah satu email gue ke zen…

konfirmasi-jawaban-pembahasan-soal-maulyya-gmail-com-gmail

Setelah Ujian Nasional kegalauan gue soal pilihan jurusan mulai mereda. Kesukaan gue sama anak-anak dan berbagai masalah kekerasan anak yang meraja lela membuat keinginan gue ambil Ilmu keluarga dan konsumen IPB. Disaat itu gue pengen banget jurusan itu. Tapi kadang hati kecil gue berkata gue mau ambil sastra inggris. Kenapa? Kalo inget-inget perkataan kak glenn yang ini,serious-warning-jangan-sampai-lo-salah-milih-jurusan-zenius-blog

Bidang yang paling gue suka itu, sejarah, kesehatan, filsafat dan kadang matematika. (iya filsafat, karena video crashcourse dan kerennya hank green membuat gue suka bidang ini) tapi sadar juga sih gue belum jadi terbaik disitu. Tapi balik lagi ke “bidang yang membuat lo tertantang“, gapapa kan kalo gue sekarang nggak handal di bidang itu. Setelah gue pertimbangkan dan eliminasi, (udah kayak nawar di pasar)  gue mutusin untuk ambil sastra inggris. Think again, Gue emang selalu semangat kalo pelajaran bahasa inggris walau gurunya gaenak sekalipun. Di jurusan itu pun gue masih bisa belajar sejarah, filsafat, historical negara-negara yang bernative bahasa inggris, terus budayanya. Gue juga bakal makin jago bahasa inggrisnya atau lintas budaya internasional. Exactly, itu memicu semangat gue banget. tapi sastra inggris yang termasuk jurusan di ranah soshum membuat gue kecil tekad. Karena Gue belum belajar apa-apa tentang soshum sementara waktu itu cuma nunggu beberapa minggu menjelang sbmptn. Apalagi gue udah ipa 3 tahun, sayang kan pelajaran yang udah pernah gue pelajarin selama ini. Pikir gue kala itu.

Akhirnya sampe sbmptn dan nyoba simak gue tetep milih jurusan yang ipa yang gue suka. Sebagai muslim gue percaya salah satu cara jitu untuk ngeyakinkan pilihan yaitu shalat istikarah. Setelah gue ngelakuin itu gue malah makin yakin ke sastra dan selalu mimpiin di kala tidur. Dan setelah pengumuman, absolut banget nggak ada yang keterima satu pun. Gue makin yakin itu bukan takdir gue.  Sedih iya, pesimis iya, tapi nyerah enggak. Gue mantepin diri gue ke sastra.  Awalnya gue mikir untuk tahun depan nyoba sbmptn lagi dan ambil sastra inggris UI tapi my mom support me to tetep coba lagi apa yang gue mau, mereka (orangtua gue)sangat mendukung. Karena my mom courage yang TOP BGT, gue memutuskan untuk ikut jalur mandiri UNAIR dan orang tua gue sangat mendukung. Dua minggu gue belajar soshum dari awal sama zenius. Gatau nekat atau gimana, gue tetep berjuang. tapi disini gue tambah berprogress membuka mindset lagi. Gue jadi lumayan ngerti ekonomi dibanding dulu yang untuk buat bikin jurnal keuangan aja gue gak paham. Gue sempet pesimis banget gabakal diterima sampe-sampe gue jadi nggak teliti baca tanggal pengumuman. Pas gue liat pengumuman, ternyata gue keterima!

ppmb-universitas-airlangga

Pengumumannya anti mainstream sama pengumuman-pengumuman gue yang sebelumnya haha. Gue seneng bangettt, bersyukur pasti karena bisa keterima di jurusan yang akreditasinya juga A. Alhamdulillah!!!

Tapi gue sempet nyesel juga, kenapa dari awal gue nggak berjuang untuk dapetin jurusan ini. Mungkin kalo lebih awal nyadarnya gue bisa masuk sasing UI ( kepedean), gasalah kan ingin milih yang terbaik :(. however, my mom nguatin tekad gue untuk kuliah langsung aja. Kan jurusannya pun jurusan yang gue suka. Dan gue juga ngurungin niat buat ambil sbm tahun depan untuk ambil sasing UI karena Orang tua gue udah ngeluarin UKA yang lumayan besar. So, gue niatin aja untuk lebih baik disini, sasing UNAIR.

Dan setelah beberapa bulan gue berkuliah, gue dikasih tau sama dosen kalo jurusan sastra inggris disini jurusan sastra inggris terbaik se-indonesia. gue sih awalnya nggak percaya, (emang ngga percayaan kali ya gue haha) dan cek di update-an terbaru di internet. Ternyata benar, tambah deh rasa syukur gue. Doa gue terkabul, gue minta yang terbaik buat gue dikasih beneran, Hmmm atau mungkin doa orangtua yaa. pokoknya makin ngerasain rasa sayang Tuhan sama gue :’D. Semakin nambah jadinya tekad gue untuk ngelakuin yang terbaik. Seperti kata sensei tsubota pada sayaka di film flying colours,

jika kau mensyukurinya, selama di acuhkan seperti itu dengan pengalaman, ambisi, dan kerja keras selama ini, masa depan akan menjadi kekuatanmu. Jadi, selalu tersenyumlah.  Teruslah berjuang dan  tetaplah  percaya diri

Perjuangan gue masuk kuliah barulah awal. Dan mendapat pengalaman berjuang, belajar, dan berprogress sama zenius adalah suatu moment berharga yang jadi penumbuh semangat berprogress gue.

Rasa maruk gue sama ilmu masih terus berlanjut. kadang kalo sela-sela waktu kuliah, gue nyempetin buat zeniusan lagi pake akun temen gue heehe. (karena bokek beli sendiri) walaupun nggak sesering dulu. karena dengan belajar basic dari zenius probably membuka pikiran gue untuk ngerti how the world works.  Walaupun gue kuliah di sastra inggris, kadang gue masih suka buka-buka tentang biologi atau ekonomi karena seperti yang dibilang kak Ramy di blognya,

tahu-banyak-dari-sedikit-hal-atau-tahu-sedikit-dari-banyak-hal-ramydhia
by Ramydhia, pemenang lomba blog zenius.

 Gue juga lagi mau nabung buat beli zenius xpedia 2.0. Sadly, sekarang harga voucher zenius naik 15.000. kan lumayan, bisa beli minuman gratis dua yang ada di indom***t. Tapi yaa seperti yang dibilang kak Meby disini,  kalo fenomena kenaikan harga barang dari waktu ke waktu (inflasi) adalah suatu fenomena ekonomi yang sangat wajar dan bahkan bisa jadi memicu perkembangan ekonomi dalam takaran tertentu.  naiknya harga voucher zenius ada positive impact. 

Emang nilai gue nggak pernah bagus di SMA, tapi itu bukan alasan untuk bilang kalo gue bego dan gabisa. Karena setelah progression with zenius itu menyadarkan gue kalo gue yakin dan tahan sama proses, gue pasti bisa. karena kalo diri gue sendiri aja nggak yakin, gimana orang lain.

Okay, itulah pengalaman gue dan alasan belajar sama zenius jadi best moment in 2016 gue. saran dan kesan, please tunjukin aja dan tulis di kolom komen dibawah yaaa…

Overall, thank you for reading this post. i hope you get something and enjoy it.